Selasa, 09 Agustus 2011

MAKALAH MODEL KEPERAWATAN MENURUT ABDELLAH PAYE DAN HILDEGARD PEPLAU


KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan yang Maha Esa yang telah memberikan kita kesehatan, sehingga kelompok kita bias menyelesaiakan makalah ini. Makalah ini kita buat berdasarkan kebutuhan seorang perawat dan perawat merawat kliennya yang berdasarkan Teori / Keperawatan menurut Abdellah Paye dan Hildegard Peplau
Semoga makalah ini kita susun ini berguna dan bermanfaat, bagi yang membacanya terutama bagi para perawat, kritik dan saran sangat kita harapkan, karena kita manusai bias tidak pernah luput dan salah dan dosa.
Jambi, 20 Juli 2011


Penulis












MODEL KEPERAWATAN MENURUT ABDELLAH PAYE
DAN
HILDEGARD PEPLAU














DAFTAR ISI

Kata Pengantar
Halaman Judul
Daftar isi
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Tujuan
BAB II PEMBAHASAN
A. Teori Keperawatan Menurut Hildegard Peplau
B. Teori Keperawatan Menurut Abdellah Faye
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA












BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang
Keperawatan sebagai profesi merupakan bagian dari masyarakat, serta akan berubah seirama dengan berubahnya masyarakat itu sendiri. Masyarakat terus-menerus berkembang dan mengalami perubahan. Era kesejagatan hendaknya oleh perawat dipersiapkan secara benar dan menyeluruh, mencakup seluruh aspek keadaan atau peristiwa yang terjadi atau sedang dan yang akan berlangsung dalam era tersebut.
Ada 4 skenario masa depan yang diprediksikan akan terjadi dan harus di antisipasi dengan baik oleh profesi keperawatan Indonesia ( Ma’arifin Husin, 1999 ) antara lain : a. masyarakat berkembang disini masyarakat akan lebih berpendidikan, lebih sadar akan hak dan hukum, menuntut berbagai jenjang pelayanan kesehatan/ keperawatan yang professional serta rentang kehidupan daya ekonomi masyarakat semakin melebar. b. Rentang masalah kesehatan yang semakin melebar mulai dari yang sederhana sampai pada masalah yang komplek c. IPTEK yang terus berkembang, dimana penggunaan teknologi dari yang sederhana sampai pada teknologi yang sangat canggih. d.. Tuntutan profesi terus meningkat.
Tantangan tersebut tentunya harus dapat dikelola dengan baik oleh profesi keperawatan keperawatan . Namun disisi lain ada permasalahan pokok yang dihadapi perawat Indonesia dalam sistem pelayanan kesehatan, seperti yang dikemukakan oleh Azrul Anwar, 1999 dikutip oleh Nursalam, 2002 adalah sebagai berikut : peran perawat professional yang belum optimal, terlambatnya pengakuan body of knowledge profesi keperawatan, terlambatnya pengembangan pendidikan keperawatan professional, terlambatnya pengembangan sistem pelayanan asuhan keperawatan professional.
Langkah strategik yang harus dilakukan dalam mengahadapi tantangan dan permasalahan diatas adalah “ the nurse should do no harm to your self “ ( Nigthtingale, dikutip oleh Nursalam 2002 ) artinya semua tindakan keperawatan harus dapat memenuhi kebutuhan pasien tanpa ada resiko negative yang ditimbulkan. Hal ini ditegaskan oleh Lynn Basford dan Oliver Slevin ( 2006 ) yang menyatakan profesi keperawatan menginginkan adanya perawat yang berpikir, yaitu perawat yang tidak hanya melakukan tugasnya tanpa berpikir, namun yang memikirkan dengan cermat tentang apa yang dilakukannya dan bertindak bijaksana demi kepertingan pasien atau klien. Salah satu strategi adalah penerapan model keperawatan yang merupakan aplikasi praktek keperawatan berdasarkan teori, disamping itu peningkatan pendidikan, pengembangan Ilmu keperawatan, pelaksanaan riset keperawatan. Untuk dapat menerapkan model keperawatan  yang merupakan aplikasi praktek keperawatan berdasarkan teori maka perlu dipahami dahulu  konsep dan teori model keperawatan.
B.      Tujuan

1.      Tujuan Umum
Mampu memahami konsep dan teori model keperawatan.
2.      Tujuan Khusus :
a.       Mampu menjelaskan pengertian konsep
b.      Mampu mengidentifikasi konsep utama keperawatan
c.       Mampu menjelaskan pengertian teori keperawatan
d.      Mampu mennguraikan proses penyusunan teori keperawatan
e.       Mampu menjelaskan karateristik teori keperawatan.
f.       Mampu menjelaskan model keperawatan beserta karateristiknya
g.      Mampu menjelaskan aplikasi praktek keprawatan berdasarkan teori.


BAB II
PEMBAHASAN

A.    Teori Keperawatan Menurut Hildegard Peplau

Model konsep dan teori keperawatan yang dijelaskan oleh Peplau menjelaskan tentang kemampuan dalam memahami diri sendiri dan orang lain yang menggunakan dasar hubungan antar manusia yang mencakup 4 komponen sentral yaitu klien, perawat, masalah kecemasan yang terjadi akibat sakit (sumber kesulitan), dan proses interpersonal.
·         Klien
Sistem dari yang berkembang terdiri dari karakteristik biokimia, fisiologis, interpersonal dan kebutuhan serta selalu berupaya memenuhi kebutuhannya dan mengintegrasikan belajar pengalaman. Klien adalah subjek yang langsung dipengaruhi. .Oleh adanya proses interpersonal.
·         Perawat
Perawat berperan mengatur tujuan dan proses interaksi interpersonal dengan pasien yang bersifat partisipatif, sedangkan pasien mengendalikan isi yang menjadi tujuan. Hal ini berarti dalam hubungannya dengan pasien, perawat berperan sebagai mitra kerja, pendidik, narasumber, pengasuh pengganti, pemimpin dan konselor sesuai dengan fase proses interpersonal. Pendidikan atau pematangan tujuan yang dimaksud untuk meningkatkan gerakan yang progresif dan kepribadian seseorang dalam berkreasi, membangun, menghasilkan pribadi dan cara hidup bermasyarakat.





Perawat mempunyai 6 peran sebagai berikut :
1.      Mitra kerja, berbagi rasa hormat dan minat yang positif pada pasien. Perawat menghadapi klien seperti tamu yang dikenalkan pada situasi baru. Sebagai mitra kerja, Hubungan P-K merupakan hubungan yang memerlukan kerha sama yang harmonis atas dasar kemitraan sehingga perlu dibina rasa saling percaya, saling mengasihi dan menghargai.
2.      Nara sumber (resources person) memberikan jawaban yang spesifik terhadap pertanyaan tentang masalah yang lebih luas dan selanjutnya mengarah pada area permasalahan yang memerlukan bantuan. perawat mampu memberikan informasi yang akurat, jelas dan rasional kepada klien dalam suasana bersahabat dan akrab.
3.      Pendidik (teacher) merupakan kombinasi dari semua peran yang lain. Perawat harus berupaya memberikan pendidikan, pelatihan, dan bimbingan pada klien/keluarga terutama dalam megatasi masalah kesehatan.
4.      Kepemimpinan (leadership) mengembangkan hubungan yang demokratis sehingga merangsang individu untuk berperan. Perawat harus mampu memimpin klien/keluarga untuk memecahkan masalah kesehatan melalui proses kerja sama dan partisipasi aktif klien.
5.      Perngasuh pengganti (surrogate) membantu individu belajar tentang keunikan tiap manusia sehingga dapat mengatasi konflik interpersonal. Perawat merupakan individu yang dipercaya klien untuk berperan sebagai orang tua, tokoh masyarakat atau rohaniawan guna membantu memenuhi kebutuhannya.
6.      Konselor (consellor) meninhgkatkan pengalaman individu menuju keadaan sehat yaitu kehidupan yang kreatif, konstruktif dan produktif. Perawat harus dapat memberikan bimbingan terhadap masalah klien sehingga pemecahan masalah akan mudah dilakukan.




·         Sumber kesulitan
Ansietas berat yang disebabkan oleh kesulitan mengintegrasikan pengalaman interpersonal yang lalu dengan yang sekarang ansietas terjadi apabila komunikasi dengan orang lain mengancam keamanan psikologi dan biologi individu. Dalam model peplau ansietas merupakan konsep yang berperan penting karena berkaitan langsung dengan kondisi sakit. Dalam keadaan sakit biasanya tingkat ansietas meningkat. Oleh karena itu perawat pada saat ini harus mengkaji tingkat ansietas klien. Berkurangnya ansietas menunjukkan bahwa kondisi klien semakin membaik.
·         Proses Interpersonal
Dalam ilmu komunikasi, proses interpersonal didefinisikan sebagai proses interaksi secara simultan dengan orang lain dan saling pengaruh-mempengaruhi satu dengan lainnya, biasanya dengan tujuan untuk membina suatu hubungan. Berkaitan dengan hal tersebut, maka proses interpersonal yang dimaksud antara perawat dan klien ini menggambarkan metode transpormasi energi atau ansietas klien oleh perawat yang terdiri dari 4 fase yaitu :
1.      Fase orientasi
Lebih difokuskan untuk membantu pasien menyadari ketersediaan bantuan dan rasa percaya terhadap kemampuan perawat untuk berperan serta secara efektif dalam pemberian askep pada klien. Tahap ini ditandai dimana perawat melakukan kontrak awal untuk membangun kepercayaan dan terjadi pengumpulan data.
2.      Fase identifikasi
Terjadi ketika perawat memfasilitasi ekspresi perilaku pasien dan memberikan asuhan keperawatan yang tanpa penolakan diri perawat memungkinkan pengalaman menderita sakit sebagai suatu kesempatan untuk mengorientasi kembali perasaan dan menguatkan bagian yang positif dan kepribadian pasien. Respon pasien pada fase identifikasi dapat berupa :
1.      Pasrtisipan mandiri dalam hubungannya dengan perawat.
2.      Individu mandiri terpisah dari perawat.
3.      Individu yang tak berdaya dan sangat tergantung pada perawat.
3.      Fase eksplorasi
Memungkinkan suatu situasi dimana pasien dapat merasakan nilai hubungan sesuai pandangan/persepsinya terhadap situasi. Fase ini merupakan inti hubungan dalam proses interpersonal. Dalam fase ini perawat membantu klien dalam memberikan gambaran kondisi klien dan seluruh aspek yang terlibat didalamnya.
4.      Fase resolusi
Secara bertahap pasien melepaskan diri dari perawat. Resolusi ini memungkinkan penguatan kemampuan untuk memenuhi kebutuhannya sendiri dan menyalurkan energi kea rah realisasi potensi.
Keempat fase tersebut merupakan rangkaian proses pengembangan dimana perawat membimbing pasien dari rasa ketergantungan yang tinggi menjadi interaksi yang saling tergantung dalam lingkungan sosial. Artinya seorang perawat berusaha mendorong kemandirian pasien.
Pemaparan ini menunjukkan bahwa teori Hildegard E. Peplau(1952) berfokus pada individu, perawat dan proses interaktif yang menghasilkan hubungan antara perawat dan klien. Berdasarkan teori ini klien adalah individu dengan kebutuhan perasaan, dan keperawatan adalah proses interpersonal dan terapeutik. Artinya suatu hasil proses kerja sama manusia dengan manusia lainnya supaya menjadi sehat atau tetap sehat (hubungan antar manusia). Tujuan keperawatan adalah untuk mendidik klien dan keluarga dan untuk membantu klien mencapai kematangan perkembangan kepribadian. Oleh sebab itu, perawat berupaya mengembangkan hubungan perawat dan klien melalui peran yang diembannya (nara sumber, konselor, dan wali).
Adapun kerangka kerja praktik dari teori Peplau memaparkan bahwa keperawatan adalah proses yang penting, terapeutik, dan interpersonal. Keperawatan berpartisipasi dalam menyusun struktur system asuhan kesehatan untuk menfasilitasi kondisi yang alami dari kecenderungan manusia untuk mengembangkan hubungan interpersonal.


Implementasi Teori Peplau
Pada awalnya, Peplau mengembangkan teorinya sebagai bentuk keprihatinannya terhadap praktik keperawatan “Custodial Care”, sehingga sebagai perawat jiwa, melalui tulisannya ia kemudian mempublikasikan teorinya mengenai hubungan interpersonal dalam keperawatan. Dimana dalam memberikan asuhan keperawatan ditekankan pada perawatan yang bersifat terapeutik.
Aplikasi yang dapat kita lihat secara nyata yaitu pada saat klien mencari bantuan, pertama perawat mendiskusikan masalah dan menjelaskan jenis pelayanan yang tersedia. Dengan berkembangnya hubungan antara perawat dan klien bersama-sama mendefinisikan masalah dan kemungkinan penyelesaian masalahnya. Dari hubungan ini klien mendapatkan keuntungan dengan memanfaatkan pelayanan yang tersedia untuk memenuhi kebutuhannya dan perawat membantu klien dalam hal menurunkan kecemasan yang berhubungan dengan masalah kesehatannya.
Teori peplau merupakan teori yang unik dimana hubungan kolaborasi perawat klien membentuk suatu “kekuatan mendewasakan” melalui hubugan interpersonal yang efektif dalam membantu pemenuhan kebutuhan klien. Ketika kebutuhan dasar telah diatasi, kebutuhan yang baru mungkin muncul. Hubungan interpesonal perawat klien digambarkan sebagai fase-fase yang saling tumpang tindih seperti berikut ini orientasi, identifikasi, penjelasan dan resolusi.
Teori dan gagasan Peplau dikembangkan untuk memberikan bentuk praktik keperawatan jiwa. Penelitian keperawatan tentang kecemasan, empati, instrument perilaku, dan instrument untuk mengevaluasi respon verbal dihasilkan dari model konseptual Peplau.






B.     Teori Keperawatan Menurut Abdellah Faye

Abdellah menggambarkan orang memiliki, emosional, dan sosiologis kebutuhan fisik. Kebutuhan ini bisa terbuka, yang terdiri dari sebagian besar kebutuhan fisik, atau rahasia, seperti emosional, sosiologis dan interpersonal kebutuhan-yang sering terlewatkan dan dianggap salah. Pasien digambarkan sebagai pembenaran hanya untuk eksistensi keperawatan.   Individu (dan keluarga) adalah penerima keperawatan, dan kesehatan, atau mencapai itu, tujuan dari pelayanan keperawatan.
Konsep Abdellah kesehatan mungkin didefinisikan sebagai pola dinamis berfungsi dimana ada interaksi dilanjutkan dengan kekuatan-kekuatan internal dan eksternal yang hasil yang optimal dalam penggunaan sumber daya yang diperlukan yang berfungsi untuk mengurangi kerentanan (George, 1990).
Pada pasien-Centered Pendekatan untuk Keperawatan, Abdellah menggambarkan kesehatan sebagai negara saling eksklusif penyakit. Penekanan harus ditempatkan setelah pencegahan dan rehabilitasi dengan kesehatan sebagai tujuan seumur hidup.   Pendekatan holistik harus diambil oleh perawat untuk membantu klien mencapai keadaan kesehatan (George, 1990).   Namun untuk secara efektif melakukan layanan ini, perawat harus secara akurat mengidentifikasi kekurangan atau defisit tentang kesehatan bahwa klien mengalami.  Ini kekurangan atau defisit adalah klien kebutuhan kesehatan.
Meskipun Abdellah tidak memberikan definisi kesehatan, ia berbicara kepada "kebutuhan kesehatan total" dan "sebuah negara yang sehat pikiran dan tubuh" dalam deskripsi nya keperawatan sebagai layanan yang komprehensif. Lingkungan secara implisit didefinisikan oleh Abdellah sebagai rumah atau komunitas dari mana pasien berasal.   Masyarakat termasuk dalam perencanaan optimal pada kesehatan lokal, negara bagian, nasional dan internasional. Tingkat "Namun", Abdellah menggambarkan lebih lanjut ide-idenya, fokus pelayanan keperawatan jelas individu. Masyarakat terpadu saat ia membahas pelaksanaannya. Untuk Abdellah, keperawatan adalah jasa untuk perorangan, untuk keluarga dan oleh karena itu untuk masyarakat. Tujuan dari keperawatan menurut Abdellah adalah fisik, emosi, intelektual, sosial dan spiritual berfungsi penuh dari klien yang berkaitan dengan perawatan holistik.
Dia menyatakan keperawatan yang didasarkan pada seni dan ilmu yang cetakan sikap, kompetensi intelektual, dan keterampilan teknis dari perawat individu menjadi keinginan dan kemampuan untuk membantu orang, sakit atau baik, mengatasi kebutuhan kesehatan mereka (George, 1990). Ini akan berarti pelayanan keperawatan yang komprehensif, ini akan mencakup:
1.          Menyadari masalah merawat pasien.
2.          Menentukan tindakan yang tepat untuk mengambil dalam hal prinsip-prinsip keperawatan yang relevan.
3.          Memberikan perawatan kontinius total kebutuhan kesehatan individu.
4.          Memberikan perawatan lanjutan untuk menghilangkan rasa sakit dan ketidaknyamanan dan memberikan keamanan langsung bagi individu.
5.          Mengatur total rencana perawatan untuk memenuhi kebutuhan individu pasien.
6.          Membantu individu untuk menjadi diri lebih mengarahkan dalam mencapai atau mempertahankan negara yang sehat pikiran dan tubuh.
7.          Memerintahkan personil perawat dan keluarga untuk membantu individu lakukan untuk dirinya sendiri yang ia dapat dengan keterbatasan itu.
8.          Membantu individu untuk menyesuaikan diri dengan keterbatasan dan masalah emosional.
9.          Bekerja dengan bersekutu kesehatan profesional dalam perencanaan untuk kesehatan yang optimal pada lokal,, nasional dan internasional kebutuhan negara.
10.      Melakukan evaluasi dan penelitian untuk meningkatkan teknik keperawatan dan untuk mengembangkan teknik baru untuk memenuhi semua kebutuhan kesehatan rakyat

Asuhan keperawatan untuk Abdellah adalah melakukan sesuatu untuk orang atau memberikan informasi kepada orang tersebut dengan tujuan memenuhi kebutuhan, meningkatkan atau memulihkan-membantu kemampuan diri atau mengurangi penurunan.
Teorinya juga menyatakan bahwa kebutuhan perawat pengetahuan tentang ilmu pengetahuan dasar dan keterampilan perawatan khusus, serta keterampilan pengetahuan dalam psikologi komunikasi, pertumbuhan dan perkembangan sosiologi dan hubungan interpersonal. Berikut 11 keterampilan yang seorang perawat harus memiliki, mencakup :
1.      Status Pengamatan status kesehatan
2.      Keterampilan komunikasi
3.      Aplikasi pengetahuan
4.      Pengajaran pasien dan keluarga
5.      Perencanaan dan organisasi kerja
6.      Penggunaan bahan-bahan sumber daya
7.      Penggunaan sumber daya personil
8.      Pemecahan masalah
9.      Arah pekerjaan ke orang lain
10.  Terapi penggunaan diri
11.  Prosedur Perawatan

Perawatan secara luas dikelompokkan ke dalam 21 bidang masalah untuk panduan perawatan dan mempromosikan penggunaan penghakiman menyusui. Ini berkaitan dengan psikologis, dan sosial daerah biologis individu.
Faye Abdellah klasifikasi mengusulkan kerangka kerja untuk masalah keperawatan mengidentifikasi, didasarkan pada gagasan bahwa pada dasarnya keperawatan berorientasi untuk memenuhi total klien kesehatan individu membutuhkan. upaya besar untuk membedakan keperawatan dari orientasi obat dan penyakit. Yang berpusat pada pasien pendekatan Abdellah untuk menyusui dikembangkan induktif dari praktek dan dianggap sebagai teori kebutuhan manusia. Walaupun itu dimaksudkan untuk memandu perawatan mereka di rumah sakit, juga memiliki relevansi untuk asuhan keperawatan dalam pengaturan masyarakat Abdellah jelas mempromosikan citra perawat yang tidak baik saja dan peduli, tapi juga cerdas, kompeten, dan secara teknis siap untuk memberikan pelayanan kepada pasien.

Tipologi dari 21 Masalah Keperawatan :
1.      Untuk menjaga kebersihan dan kenyamanan fisik.
2.      Untuk mempromosikan kegiatan yang optimal: olahraga, istirahat, dan tidur.
3.      Untuk mempromosikan keselamatan melalui pencegahan kecelakaan, cedera, atau trauma lain dan melalui pencegahan penyebaran infeksi.
4.      Untuk menjaga mekanika tubuh yang baik dan benar dan mencegah deformitas.
5.      Untuk memudahkan pengurusan suatu pasokan oksigen ke semua sel tubuh.
6.      Untuk memudahkan pemeliharaan gizi dari semua sel tubuh.
7.      Untuk memudahkan pemeliharaan eliminasi.
8.      Untuk memudahkan pemeliharaan dan keseimbangan cairan elektrolit.
9.      Untuk mengetahui respon fisiologis tubuh untuk kondisi penyakit patologis, fisiologis, dan kompensasi.
10.  Untuk memudahkan pemeliharaan mekanisme peraturan dan fungsi.
11.  Untuk memudahkan pemeliharaan fungsi sensor.
12.  Untuk mengidentifikasi dan menerima ekspresi positif dan negatif, perasaan, dan reaksi.
13.  Untuk mengidentifikasi dan menerima keterkaitan emosi dan penyakit organik.
14.  Untuk memudahkan pemeliharaan komunikasi verbal dan nonverbal efektif.
15.  Untuk mempromosikan pengembangan hubungan interpersonal yang produktif.
16.  Untuk memudahkan kemajuan menuju pencapaian tujuan rohani pribadi
17.  Untuk membuat dan / atau memelihara lingkungan terapeutik.
18.  Untuk memfasilitasi kesadaran diri sebagai individu dengan berbagai, emosional, dan perkembangan kebutuhan fisik.
19.  Untuk menerima tujuan mungkin optimal dalam terang keterbatasan, fisik, dan emosional.
20.  Untuk menggunakan sumber daya masyarakat sebagai bantuan dalam menyelesaikan masalah yang timbul dari penyakit.
21.  Untuk memahami peran masalah sosial sebagai faktor yang mempengaruhi dalam penyebab penyakit.

Tipologi Abdellah dibagi menjadi tiga bidang:
1.       Fisik, sosiologis, dan emosional kebutuhan pasien;
2.       Jenis hubungan interpersonal antara perawat dan pasien;
3.       Umum unsur perawatan pasien.

Beberapa pernyataan berulang kali dinyatakan oleh Abdellah meskipun mereka tidak berlabel seperti itu. These Penegasan ini adalah:
1.       Masalah keperawatan dan pengobatan tipologi keperawatan adalah prinsip-prinsip dari praktek keperawatan dan merupakan tubuh yang unik pengetahuan yang menyusui.
2.       Benar identifikasi masalah keperawatan pengaruh perawat penghakiman dalam memilih langkah-langkah dalam memecahkan masalah pasien.
3.       Inti dari keperawatan pasien masalah-masalah klien / yang berfokus pada pasien dan nya masalah.

·         Praktek Keperawatan
Pertama dan terpenting, tujuan utama Abdellah adalah perbaikan pendidikan keperawatan. Dia percaya bahwa sebagai perawat meningkatkan pendidikan, meningkatkan praktek keperawatan juga. Yang penting dampak yang paling organisasi-teori Abdellah untuk praktek keperawatan adalah bahwa ia membantu mengubah fokus profesi dari menjadi "penyakit-berpusat" untuk bermanfaat untuk keperawatan praktek seperti " Pasien berpusat " yang berpusat pada pasien pendekatan dibangun itu harus membantu membawa struktur dan organisasi untuk apa yang sering menjadi koleksi teratur keperawatan pengalaman perawatan.  Dia dikategorikan keperawatan masalah berdasarkan kebutuhan individu dan mengembangkan tipologi pengobatan keperawatan dan tujuan keperawatan yang berfungsi sebagai dasar untuk menentukan dan mengatur perawatan.
Masalah keperawatan yang dibuat perawat melihat 'masalah pasien dan datang dengan keperawatan rencana perawatan dan terorganisir dalam cara yang menyeluruh. Abdellah identifikasi kebutuhan kesehatan sebagai terbuka dan rahasia membantu perawat dalam mengeksplorasi kondisi membuka tabir tentang klien dan rencana intervensi yang tepat untuk mengatasinya. Klien berpusat perawatan menekankan prinsip bahwa setiap tujuan keperawatan harus diarahkan merawat pasien dan bukan hanya penyakit belaka. Telah dilihat bahwa jika semua 21 masalah diselidiki, pasien akan cenderung dinilai secara menyeluruh dan dengan demikian akan membantu perawat menyusun strategi keperawatan yang tepat. Saat ini, Masalah keperawatan telah diperbarui untuk berfokus pada diagnosis dan perawatan pasien. Hal ini akhirnya membantu perawat mengembangkan pemikiran kritis individu-keterampilan mereka menyebabkan peningkatan kepuasan kerja dan lebih sabar produktif-perawat dan perawat-keluarga interaksi.
Penerapan teori Abdellah dalam praktek keperawatan sangat dikaitkan dengan pengaruh yang kuat ke-berpusat perawat-pendekatan yang berfokus pada pemecahan masalah pasien. yang pemecahan masalah proses Abdellah identifikasi masalah, memilih data yang relevan, merumuskan hipotesis melalui pengumpulan data, dan merevisi hipotesis berdasarkan kesimpulan yang diperoleh dari data paralel langkah-langkah dari proses keperawatan penilaian, diagnosis, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi (Abdellah dan Levine, 1986; George, 1995). Karena orientasi yang kuat di 21 Masalah keperawatan, gunakan mereka dalam proses keperawatan terutama untuk mengarahkan perawat, secara tidak langsung, manfaat klien (George, 1995) Jika perawat membantu klien dalam pertemuan negara-negara tujuan dalam masalah keperawatan, maka klien akan dipindahkan ke arah yang baik, kesehatan optimal.
Pada akhirnya, itu teori Abdellah membantu perawat berlatih mengatur administrasi perawatan, strategi keperawatan dan menyediakan basis ilmiah untuk membuat keputusan. Sebagai teori yang aktif terlibat pada keperawatan dan perawatan kesehatan internasional, Abdellah memberikan kepercayaan untuk penggunaan model dan merupakan penganjur menerapkan pengetahuan baru untuk meningkatkan praktek.

·         Pendidikan Keperawatan
Abdellah's teori dan konsep dikembangkan di tahun 1950 untuk menyajikan rekor klinis yang komprehensif untuk mahasiswa keperawatan, dengan demikian menyediakan struktur kurikulum keperawatan. Pasien berpusat pendekatan yang didasarkan dari konsep yang mendukung dan memfasilitasi gerak dari model medis yang digunakan pada saat itu untuk model keperawatan. Fokus utama dari bukunya, Pasien-Centered Pendekatan (Abdellah, et al 1960), Adalah tentang pelaksanaan model di Baccalaureat, tingkat asosiasi dan keperawatan program diploma. Luar biasa Abdellah penelitian, publikasi dan karya-karya lain dan reputasinya di seluruh dunia telah berperan dalam mensosialisasikan berpusat pada pasien pendekatan untuk program pendidikan di seluruh dunia.
Tipologi Abdellah dari 21 Masalah keperawatan adalah panggilan kebangkitan untuk revisi dan perubahan dari sistem pendidikan keperawatan di era-nya. Profesor dan pendidik menyadari pentingnya perawatan klien berpusat daripada berfokus pada intervensi medis. pendidikan Perawatan lalu perlahan-lahan konsentrasi menyimpang dari konsep medis kompleks,, ke latihan perhatian yang lebih baik untuk klien sebagai perhatian utama.
Salah satu Abdellah's teori utama keterbatasan itu sangat kuat berpusat orientasi adalah di sisi lain, itu kontribusi besar terhadap pendidikan keperawatan. Dengan orientasi ini, teori dapat digunakan untuk mengatur isi mengajar untuk mahasiswa keperawatan, untuk mengevaluasi kinerja siswa di daerah klinis, atau keduanya (George, 1995).

·         Penelitian Keperawatan
Penelitian memainkan peran besar dalam pemilihan 21 klasifikasi masalah. penelitian sebenarnya kekuatan utama dari karyanya. Bahkan, kerangka kerja dia terus merangsang penelitian tentang peran dan tanggung jawab perawat. Sifat yang luas dari konsep-konsep dalam rangka dia menawarkan kesempatan untuk mengidentifikasi hubungan yang terarah pada intervensi keperawatan. teori nya terus memandu peneliti untuk berfokus pada tubuh pengetahuan keperawatan itu sendiri, identifikasi masalah pasien, organisasi intervensi keperawatan, peningkatan pendidikan keperawatan, dan struktur kurikulum.
Abdellah sangat percaya gagasan bahwa penelitian keperawatan akan menjadi faktor kunci dalam membantu perawatan muncul sebagai profesi yang benar. Penelitian ekstensif dilakukan tentang kebutuhan pasien dan masalah telah menjabat sebagai landasan untuk pengembangan dari apa yang sekarang dikenal sebagai diagnosis keperawatan.
Tipologi nya melahirkan penelitian keperawatan lebih dan studi. Konsep yang tepat dan lurus ke depan sangat, sehingga sederhana dan yang berlaku, dengan demikian, merangsang disiplin serupa dan penelitian. tipologinya juga digunakan oleh beberapa institusi klinis dalam membangun garis kepegawaian mereka, yaitu perawatan intensif, perawatan intermediate, perawatan jangka panjang, perawatan diri dan perawatan unit rumah. Ini diidentifikasi menurut bagaimana Abdellah ideates kebutuhan pasien dalam konsep nya perawatan. Sekarang pasien di lembaga medis bervariasi dikategorikan dengan kebutuhan klien yang sama, selain dengan diagnosa medis dan penyakit. Juga membantu perawat memberikan perawatan pasien yang lebih baik dan meningkatkan keterampilan berpikir kritis.


























BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Teori Hildegard Peplau (1952) berfokus pada individu, perawat, dan proses interaktif (Peplau, 1952) yang menghasilkan hubungan antara perawat dan klien (Torres, 1986). Berdasarkan teori ini klien adalah individu dengan kebutuhan perasaan, dan keperawatan adalah proses interpersonal dan terapeutik. Tujun keperawatan adalah untuk mendidik klien dan keluarga dan unutuk membantu klien mencapai kemantapan pengembangan kepribadian (Chinn dan Jacobs, 1995). Teori dan gagasan Peplau dikembangkan untuk memberikan bentuk praktik keperawatan jiwa. Oleh sebab itu perawat berupaya mengembangkan hubungan antara perawat dank lien dimana perawat bertugas sebagai nara sumber, konselor, dan wali.
Teori Abdellah Faye (1960) berfokus pada tujuan keperawatan untuk memberikan kepada individu, keluarga, dan masyarakat. Untuk menjadi perawat yang baik dan berpengertian, juga mempunyai kemampuan intelegensia yang tinggi, kompeten dan memiliki keterampilan yang baik dalam memberikan pelayanan keperawatan (Marriner-Torney, 1994). Kerangka Kerja Praktik: Teori ini melingkupi 21 masalah keperawatan.

B.     Saran
Seperti yang kita ketahui bahwa manusia dipandang sebagai sistem holistik yang terdiri dari bio-psiko-sosial-spiritual. Pada teori Peplau ini mempunyai kelemahan yaitu lebih menitikberatkan pada keperawatan jiwa, hal ini dapat dibuktikan pada gagasan Peplau yang dikembangkan pada pemantapan pengembangan kepribadian.
DAFTAR PUSTAKA

Hidayat. (2004). Pengantar Konsep dasar Keperawatan. Salemba Medika.
Jakarta
Potter & Perry. (2005). Buku ajar Fundamental keperawatan. Volume 1. EGC.
Jakarta.
Sills. (2007). Hildegard Peplau 1909-1999
Elhy. Wednesday, April 16, 2008. Teori Peplau.
http://semangateli.blogspot.com%2F2008%F04&2Fteori-peplau.html


5 komentar:

Beng-beng Capucino mengatakan...

bro ada gak teori keperawatan menurut hildegard peplau yg diambil dari buku julia B. george....

Ridho Irwanto mengatakan...

sip sip

di cari :)

Mulya pangeran misterius mengatakan...

heheh pinjaam ya buat ane presentasi ,,, makasih

Mulya pangeran misterius mengatakan...

pinjam ya buat presentasi

Mulya pangeran misterius mengatakan...

pinjam ya buat presentasi